Tuesday, March 31, 2015

Sabtu Kami

Hi Assalamualaikum..

Sana sini bising pasal GST.. bising-bising pun tak guna.. kalau berdoa panjang mana pun GST tetap jalan. Ni bukan nak cerita pasal GST.. ni nak cerita aktiviti weekend lepas. Biasanya weekend adalah hari spend time dengan family.. itu yang Kak Zaza nak diceritakan ni.

Hari Sabtu plan nak pergi tengok Cinderella dengan Khairine. Nizam & Danish pulak nak keluar cari barang diorang. Konon-konon macam bapak keluar dengan anak lelaki.. Emak keluar dengan anak perempuan.. gittew lah kisahnya. Memang dah lama kitorang tak buat kerja macam tu. Bila ada free time minggu lepas, baru berkesempatan dapat keluar sama2.


Skali hari Sabtu lepak kat kedai tayar je.. tak jadi plan keluar Dad & son, Mom & daughter.. ni kat kedai tayar lah ni.. bosan menunggu lama.. aku selfie sengsorang :D

Kedai tayar?? kau tak ada tempat lain lagi ke nak lepak Jah oi??? 

Actually ceritanya macam ni.. aku dah lama niat nak tukar rim sukan (sport rim) kereta aku tu.. bukan tukar & beli rim lain yang lebih bagus.. aku cuma tukar tayar & rim sukan standard balik je.. aku dah malas nak pakai rim sukan lagi.. tukar rim standard je senang.. tak payah nak bergaya sakan sangat.. kereta pun tak berat.

So rim sukan kereta aku masuk kat kereta Nizam.. tayar kereta aku beli yang baru. Bila dah sampai kedai.. cina kedai tu check apa yang patut.. lepas tu ada je yang tak patut.. disuruh tukar itu, tukar ini.. tu yang lama kat kedai tayar tu.. berejam dok situ.. dah lah panas.. rentung mak! :(

Dua beranak yang dah boring. Crop muka Danish kat tepi Khairine tu.. sebab gambar ni nampak besar sangat.. macam buruk je nak tampal dalam blog ni ;P

Dah siap tukar masuk rim sukan kereta aku ke kereta Nizam ;)

Settled hal kat kedai tayar.. hantar kereta aku balik rumah, kitorang keluar naik kereta Nizam je.. ke Times Square pulak kiblat kitorang haritu sebab si budak Danish nak beli barang kat sana.

Oh! cerita ni mesti korang tak tau lagi kan?!.. yang mana tahu tu tahu lah. Actually emak aku dah 3 minggu tak ada kat rumah.

Dua minggu lepas dia lepak rumah abang aku. Saja dok rilek kat sana.. dah bosan agaknya duduk rumah sendiri. Jadi, minggu ni dia ke rumah kakak aku pulak. Last Saturday masa kakak aku (kak long) ambil emak aku dari rumah abang aku (abang) kak long cakap emak nak jumpa Khairine & Danish *rindu lettew* that time kitorang ada kat Times Square lagi.. so aku cakap kat Kak Long kalau nak jumpa datang lah Times Square.. tak payah parking pun tak apa.. jumpa kat luar je nanti susah pulak emak nak berjalan kat dalam Times Square.

Me & my Kak Long.. sempat lagi menggarit dalam kereta hehe

Jumpa kejap dalam 15 minit diorang terus gerak balik Klang.. Bukan main lagi emak aku.. macam limablas tahun tak jumpa anak, cucu & menantu dia haritu.. siap berpeluk cium lagi.. yang tak menahan tu dia siap nangis kau! nangis sebab rindu katako.. hehehe.. nampak sangat rindu terpendam didada.. sekali dapat jumpa terus jadi macam jejak kasih.. hahaha.

Ok lah itu je nak cerita.. bye ;)
Read More

Thursday, March 26, 2015

Jangan Katakan 8 Hal ini pada Anak, Nombor 2 Paling Sering Diucapkan

Nak kata pandai sangat jaga anak tu tak lah pandai mana pun. Sekurang-kurangnya aku cuba untuk jadi Mummy yang terbaik untuk anak-anak. Ada lah juga kengkadang tu tersasar. Tersasar tu pun sebab perangai budak-budak ni yang mencabar keimanan aku.. hahaha.

Setiap hari adalah cabaran baru buat kita ibu/bapa menghadapi kerenah anak-anak samada dirumah atau diluar rumah. Aku percaya, semua ibu/ bapa ada cara tersendiri untuk menjaga anak masing-masing.

Cara aku senang & simple je. Mana yang baik kita tunjuk dan ajar.. mana yang tak baik tu kita cuba explain kepada anak-anak kenapa ia tak baik. Bagi contoh kat diorang kenapa/ mengapa benda tu tak baik.


Lunch time semalam aku tak sempat hantar makanan kat KhaNish tepat pada waktu yang sepatutnya. Mulanya ingatkan diorang berdua dah sampai rumah sama-sama. Sampai je rumah tengok Danish tak ada. Tanya Khairine Danish mana? Khairine cakap Danish naik van second trip. Ok fine.. means aku tak jumpa dia lepas aku tinggalkan nasi atas meja. Tinggalkan note atas meja.. bila dia balik nanti dia boleh makan.

Khairine masih lagi terhegeh-hegeh bersiap nak ke Sekolah Agama pulak. Aku hantar dia ke sekolah agama lepas tu aku chow masuk office balik.

So itu salah satu tanggungjawab sebagai Ibu terhadap anak. Jadi bila diorang tengok betapa kita sebagai Ibu terlalu mengambil berat pada mereka, bila dah besar sok harap-harap mereka ingat jasa ibu & bapa. Harapan aku juga supaya mereka dapat mencontohi untuk future diorang nanti.. InshaAllah.

Eh! kenapa skema sangat ayat2 aku dari tadi nih! hahaha. Boring siot!!! 

Tak nak cerita banyak.. aku ada terjumpa artikel kat satu website ni. Aku macam berminat nak share kat blog aku untuk rujukan diri sendiri.. dan boleh juga share dengan korang kalau korang rajin nak baca. Copy & paste je.

*************************************************************************
Di bawah ini ada 8 hal yang sebaiknya tidak dikatakan kepada anak, terutama kepada anak berusia di bawah tujuh tahun:

1. Mengatakan Pernyataan Negatif tentang Diri Anak
“Kamu anak nakal!”
“Kamu pemalas!”
“Kamu anak pelit!”
“Kamu anak bodoh!”
Contoh pernyataan negatif tersebut dapat menyakiti perasaan anak-anak. Mereka akan menjadi seperti yang orang tua mereka katakan. Sungguh berbahaya, mengingat kata-kata seorang ibu bisa berarti doa untuk anak-anaknya.

Katakanlah hal-hal positif kepada anak. Misalnya jika anak menerima nilai buruk, jangan mengatakan, “Kamu anak bodoh!”; Katakanlah sesuatu yang lain. Sebagai contoh, katakanlah, “Jika kamu belajar lebih baik, kamu akan mendapatkan nilai yang lebih baik karena kamu sebetulnya adalah anak pintar.” Bukankah kata-kata seperti ini akan lebih menenangkan hati anak kita?

2. Jangan katakan “Jangan Ganggu, Ibu lagi Sibuk!”
Kata-kata tersebut terdengar sangat normal. Seorang ibu sibuk memasak di rumahnya. Atau ayah sibuk membaca berita menarik di koran. Atau mungkin juga melanjutkan tugas yang dibawa dari kantor. Lalu ia mengunci diri di kamarnya. Tiba-tiba anak datang dan meminta dia untuk sebuah bantuan. Dalam situasi yang ketat, orang tua dapat berteriak pada anak itu, “Jangan ganggu! Ayah/Ibu lagi sibuk! ”

Menurut seorang penulis yang juga seorang pelatih bela diri verbal, Suzette Haden Elgin PhD, jika orang tua bertindak seperti itu, anak-anak mungkin merasa tidak berarti karena jika mereka meminta sesuatu pada orang tua mereka, mereka akan diberitahu untuk pergi.

Coba bayangkan, jika sikap seperti itu diterapkan pada anak-anak kita, maka sampai mereka tumbuh dewasa, kemungkinan besar mereka akan merasa tidak ada gunanya berbicara dengan orangtua.

Jika memang sedang benar-benar sibuk, cobalah alihkan perhatian anak-anak untuk melakukan kegiatan lain sebelum kita membantu mereka. Misalnya, jika mereka meminta bantuan dalam melakukan pekerjaan rumah mereka dan kondisinya kita sedang benar-benar sibuk, mintalah mereka untuk melakukan aktivitas lain terlebih dahulu seperti bermain atau nonton tv. Jika kesibukan sudah berlalu, datangilah anak anda dan tanyakan dengan lembut bantuan apa yang mereka perlukan.

3. Jangan katakan “Jangan Menangis!”
Ketika anak-anak menangis atau bersedih ketika bertengkar dengan teman-temannya. Tidak perlu untuk memarahi atau meminta anak-anak anda untuk tidak cengeng. Banyak anak yang mengalami hal tersebut, orang tua mengatakan pada mereka, “Jangan cengeng!”, “Jangan sedih!”, “Jangan takut!”

Menurut seorang psikolog anak, Debbie Glasser, mengatakan kata-kata tersebut akan mengajarkan anak-anak bahwa perasaan sedih adalah sesuatu hal yang tidak umum, bahwa menangis bukanlah hal yang baik, padahal menangis adalah merupakan ekspresi dari emosi tertentu yang setiap manusia miliki.

Untuk menanggapinya, akan lebih baik untuk meminta anak-anak menjelaskan apa yang membuat mereka sedih. Jika mereka merasa diperlakukan tidak adil oleh teman-teman mereka, jelaskan pada mereka bahwa perilaku teman-teman mereka adalah tidak baik, jangan dicontoh.

Dengan memberikan penjelasan seperti itu orang tua telah memberikan mereka pelajaran empati. Anak-anak yang menangis akan segera menghentikan atau setidaknya mengurangi tangisan mereka.

4. Jangan Membanding-bandingkan Anak
“Lihatlah temanmu, dia bisa melakukannya dengan cepat. Mengapa kamu tidak bisa melakukannya juga?”
“Temanmu bisa menggambar dengan bagus, kenapa kamu tidak?”
“Dulu ketika kecil ibu bisa begini begitu, masa kamu tidak bisa?!”

Membanding-bandingkan hanya akan membuat anak anda merasa bingung dan menjadi kurang percaya diri. Anak-anak bahkan mungkin membenci orang tua mereka karena mereka selalu mendapatkan penilaian buruk dari perbandingan tersebut, sedangkan perkembangan setiap anak berbeda.

Daripada membandingkan, orang tua sebaiknya membantu untuk menyelesaikan persoalannya. Misalnya, ketika anak mengalami masalah mengenakan pakaian mereka sementara teman atau tetangganya yang seusia dengannya bisa melakukannya lebih cepat, orang tua harus membantu mereka untuk melakukannya secara benar.

5. Jangan katakan “Tunggu Ayah Pulang! Biar kamu dihukum ayah”
Adakalanya seorang ibu berada di rumah bersama anak-anaknya sementara ayah tidak berada di rumah. Ketika anak melakukan kesalahan, ibu tidak segera memberitahu anak-anak tentang kesalahan yang mereka buat. Si ibu hanya mengatakan, “Tunggu sampai ayahmu pulang.” Ini berarti menunggu sampai ayahnya yang akan menghukum nanti.

Menunda mengatakan kesalahan hanya akan memperburuk keadaan. Ada kemungkinan bahwa ketika seorang ibu menceritakan kembali kesalahan yang dilakukan anak-anak mereka, ibu malah membesar-besarkan sehingga anak-anak menerima hukuman yang lebih dari seharusnya.

Ada kemungkinan juga orang tua menjadi lupa kesalahan anak-anak mereka, sehingga kesalahan yang seharusnya dikoreksi terabaikan. Oleh karena itu, akan lebih baik untuk tidak menunda dalam mengoreksi kesalahan yang dilakukan anak-anak sebelum menjadi lupa sama sekali, dan koreksilah dengan cara bijaksana melalui nasihat yang bijak.

6. Jangan Terlalu mudah dan berlebihan memberi pujian
Memberikan pujian dengan mudah juga bukan hal yang baik. Memberikan pujian dengan mudah akan terkesan “murah”. Oleh karena itu jika seorang anak melakukan sesuatu yang sederhana, tidak perlu memuji dengan “Kamu Hebat! Luar Biasa!” Karena anak secara alamiah akan mengetahui hal-hal yang dia lakukan dengan biasa-biasa saja atau luar biasa.

Pujilah sikap anak kita, dan jangan memuji dirinya atau hasil perbuatannya. Sekiranya ia mendapat hasil bagus di sekolah, pujilah “Alhamdulillaah, Ibu bangga dengan kerja keras kamu sehingga kamu mendapat nilai baik!”

Jika kita memuji hasil yang dilakukan anak dan bukan sikapnya, sangat mungkin anak kita akan berfokus pada hasil dan tidak peduli dengan sikap/ karakter yang baik, misalnya… demi mendapat nilai ujian bagus, anak akan mencontek ketika ujian.

7. Jangan Katakan “Kamu tidak pernah..” atau “Kamu Selalu..” 
Kalimat lain yang tidak perlu dilontarkan adalah "Kamu selalu...." atau "Kamu tidak pernah..."

Kalimat tersebut kadang refleks diucapkan orangtua ketika merasa kesal dengan kebiasaan kurang baik yang sering dilakukan anaknya.

"Hati-hati, kedua kata-kata itu ada makna di dalamnya. Di dalam pernyataan "Kamu selalu..." dan "Kamu tidak pernah" adalah label yang bisa melekat selamanya di dalam diri anak," ujar Jenn Berman PhD, seorang psikoterapis.

Kedua pernyataan yang dilontarkan oleh orang tua tadi akan membentuk kepribadian anak. Anak-anak akan menjadi seperti apa yang dikatakan terhadap dirinya. 

Lebih baik bertanyalah kepada anak tentang apa yang bisa orangtua lakukan untuk membantu dia mengubah kebiasaannya. Misalnya, 'Ibu perhatikan kamu sering lupa membawa pulang buku pelajaran ke rumah. Apa yang bisa Ibu bantu supaya kamu ingat untuk membawa bukumu pulang?'. Pernyataan seperti itu akan membuat anak merasa terbantu dan nyaman.

8. Jangan katakan “Bukan begitu caranya, sini biar ibu saja!”
Jangan katakan "Bukan begitu caranya. Sini, biar Ibu saja." Biasanya orangtua mengeluarkan pernyataan ini jika mereka meminta anak membantu sebuah pekerjaan, namun anak tidak melakukannya dengan benar. 

Read More

Tuesday, March 24, 2015

Kavi's Wedding

Seumur Hidup ini first time aku attend wedding orang india kat Kuil. Perasaan aku? ofcoz lah teruja. Bila dapat invitation dari ex officemate aku haritu.. firstly dia tanya samada aku ok ke kalau dia buat wedding kat temple.. boleh datang ke? Aku kata aku ok je.. tak ada masalah pun.. as long as kita bukan ada niat lain selain dari nak meraikan hari kawin dia kat situ.. betui dak?!

The invitation

Disebabkan Nizam ada kerja haritu, aku pergi berdua je dengan Khairine.. sempoi ;) 
Dah lah tak tau nak pakai baju apa. Malas lah aku nak bersari/ kurta ke kuti bagai. Karang aku masuk temple tu orang ingat Kareena Kapoor pulak. Mula lah semua nak mintak sign akak.. hahaha.

Welcome

Pelamin.. yang duduk tu Tok Kadi


Nak describe lebih2 takut salah. So kita buat tanggapan macam ala2 wedding melayu je lah ye. 

Sorry Kavi.. I tau you akan baca blog I ni.. *peace* ;)


Apa2 pun you nampak cantik.. lain sangat muka you.. hampir tak kenal I ;)

Guest


Seronok sebenarnya dapat pengalaman baru macam ni. Budaya kita kan berlainan dengan diorang.. so macam2 benda baru aku dapat tengok.. sampai melopong mulut.. hehe.

Sementara menunggu Bride tukar pakaian.. tetamu semua dihiburkan dengan persembahan dari penari2 cilik.. hahaha.. skema sangat ayat aku.. phuiii.


Penari2 comel ;)



Lepas habis tarian dari budak2 kecik berdua tu.. tibalah masanya pengantin berarak ke pelamin untuk acara seterusnya.


Dulang girl.. tapi tak bawa hantaran ye.. diorang pegang lilin


Ketibaan pengantin diiringi gendang & seruling


Flower girl & flower girl




Kalau melayu kira macam upacara batal air sembahyang lah.. kalau india tak tau upacara apa macam ni. Sebab lepas pengantin berarak masuk, yang groom terus duduk kat pelamin. Bride pulak duduk depan tok kadi. hehe.. pandai2 je aku kann??! 


Tengok pengantin lelaki tu.. kena lap peluh sendiri kau! hahaha. Kalau kita yang melayu ni siap nak ada tukang kipas bagai.. diorang ni jugak sempoi.. kau mampu?? hehehe.

Lepas tu bride & groom duduk kat pelamin. At the same time ada upacara bersalam dan berbincang bersama besan. Kalau korang tengok dalam gambar atas ni ada dua pasang husband & wife tengah bercakap.


 Lepas habis upacara tu.. kedua2 pengantin kena bangun untuk mengelilingi kawasan pelamin


Ada beras kuning tiga tompok kat tikar tu. Bride kena pijak sambil cantumkan beras tu menjadi satu dan kaki membawak sampai ke atas batu untuk disarungkan cicin kat jari kaki.

Lepas dari tu sessi bergambar pulak.


Ini tak pasti untuk apa.  Kalau melayu orang kata sebagai hantaran.. ini tak mungkin lah hantaran kot.. hehehe. Sebab aku tengok barangan ni elok je terletak depan pelamin tak diusik-usik.


Beras kuning

Oh lupa nak cerita. Beras ni aku dapat dari one of the penanggah kat situ. Dia akan mengelilingi tetamu yang dok dekat2 dengan pelamin untuk kita baling kat pengantin.


 Begini lah aku haritu. 
Hello abang belakang tu.. senyum kat camera I nampakkkkk.. hehehe.

Tak pakai sari pun. Pakai jeans dengan tshirt je. Masa aku baru sampai haritu aku tanya kat sorang Macha.. aku tanya boleh ke aku pakai macam ni masuk temple. Dia kata ok je.. no problem.. fuh lega Kak Zaza dengar masa tu ;)


Khairine


 Khairine & new friend

Aku cakap kat budak comel tu.. awak ni comel lah.. boleh ambil gambar tak? terus dia sua muka dia depan camera aku.. sporting betul budak ni.


Me, Khairine with Bride & Groom

Upacara haritu dari pukul 10.30 pagi sampai 12.30 tengahari. Dalam pada dua jam tu sikit pun aku tak rasa boring. Sebab ini pengalaman baru bagi aku coz aku dapat tengok live upacara perkahwinan orang India.


Thanks for the invitation Kavi.. Congrats to you & husband.. cepat2 dapat baby ok ;)
Read More

Friday, March 20, 2015

Bukit Bendera Penang

Haritu hari kedua kat Penang first destination kitorang is Bukit Bendera. Sebelum ni bukan tak pernah naik pun. Saja suka2.. bila dah reramai dengan family harus lah kita menjejaki bukit tu. 

Limablas horang kitorang haritu penuh satu gerabak.. eh gerabak ke? karang macam menipu pulak kalau cakap satu gerabak penuh dengan kitorang je.. maksud aku penuh satu part of gerabak.. tah lah tak reti aku nak cakap macam mana.

Kalau susah nak bayangkan penuh part of the gerabak macam mana..

Ha! macam ni rupa dia.. hehe.

Brothers & sisters in law



Nak cerita lebih pun macam tak berapa nak pandai.. siapa yang tau apa yang ada kat atas Bukit Bendera tu tau lah apa yang ada. Selain Monkey Cup Garden, dekat atas tu kita boleh tengok macam2 pemandangan sekitar Penang.

Haritu tak pergi pun Monkey Cup Garden.. sebab last time kitorang dah pernah pergi.. siap naik buggy lagi.. Naik kereta tu kena bayar ye.. kalau nak tau cerita lepas yang aku pergi tu bleh tengok kat link ni Penang 2013

9 orang budak2.. 7 orang anak sedara campur 2 orang anak sendiri

Ni campur mak2 & bapak2 budak

Cukup 15 horang family in-law aku. Kalau termasuk Pak Jali (pak mertua ceq) jadi 16 horang. Tu yang masa gi Sarawak tahun lepas naik sampan kat Kuching Water Front penuh satu sampan.

Anak buah paling kecik setakat ni.. Batrisya anak abang Nizam. Comel macam Moksu jugak.. elok je dia pakai spek tak ada cermin tu.. hehehe. 

Pasangan laki bini ;P


Baru perasan kat atas ni ada The Owl Museum.. tak masuk pun.. tak berminat nak masuk setakat tengok burung hantu. Silap2 aku masuk dalam tu.. aku yang jadi hantu nanti.. hahaha.

Kalau korang pergi Penang.. korang mesti kena pergi Love Lock U.. tempat ni atas kedai yang aku kata ada mango ice yang aku ada buat entry lepas.

Sapa yang hangat bercinta boleh naik sini.. kunci hati kekasih masing2 kat atas Bukit Bendera.. Macam Kak Zaza dengan Bang Nizam.. 

Kitorang pun memang pasangan kekasih okeh! buelkkkkk *muntoh* :P

 Kak Zaza datang sini nak lock hati Bang Nizam bagi dia tak pandang perempuan lain selain dari hati Kak Zaza sorang je.. hahaha


 Budak dua orang ni pun aku nak lock juga supaya diorang tak nakal. Eh kalau lock budak2 ni kat sini karang melalak pulak. Ok lah Mummy lock heart you all jugak kat sini ya macam mana Mummy lock heart Babah korang ;)



We are family

Kat atas ni selain dari tengok pemandangan.. jalan2 situ je lah.. bukan ada shopping mall pun atas tu.

Niece

The cousins

My kakak2 ipar duai yang sangat sporting lagi baik.. pandai masak.. pandai ajak bershopping kat kedai dua ringgit.. hahaha (kedai 2 Ringgit pon boleh), kaki berjalan dan pandai segala2nya.. wah!! puji melambong2 nampakkkk.. hehehe. Mesti lah puji.. diorang ni lah kawan aku selain dari kakak2 ipar. Love you along & kak ngah :)

The sisters

Ingat tak entry yang aku cerita kitorang pergi Lumut haritu?? kakak2 ipar aku dua orang ni lah yang buat plan gile.. pukul 2 pagi tiba2 plan ajak pergi Lumut.. dua orang ni lah punya pasal ;P


 View Penang


Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blog Zaza Abdul Latif Copyright © 2014 Designed by Ms.Azhafizah